Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
News

Pilot Pingsan di Udara Batik Air Mendarat Darurat

×

Pilot Pingsan di Udara Batik Air Mendarat Darurat

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

itoday.id, Jakarta | Para penumpang pesawat Batik Air Seri 320 nomor penerbangan ID 6548 rute Jakarta-Kupang, sempat panik sesaat sebelum pesawat yang mereka tumpangi mendarat darurat di Bandara El-Tari Kupang, Minggu (17/11). Sang pilot dikabarkan pingsan dan kemudian langsung dilarikan ke rumah sakit.

“Mendarat darurat setelah 30 menit sebelumnya pesawat bergoyang-goyang di udara sebelum mendarat di Bandara El Tari Kupang,” katanya Libby Sinlaeloe, saat dihubungi Antara, Minggu (17/11/2019).

Example 300x600

Pesawat yang ia tumpangi tersebut mendarat darurat di Bandara El Tari Kupang sekitar pukul 12.30 Wita. Dia juga menjelaskan ketika pesawat mendarat sampai ujung landasan, mesin pesawat langsung mati hingga akhirnya diambil alih co-pilot untuk menuju apron.

“Sehingga membuat suasana ribut dalam pesawat karena semua pada panik,” katanya.

Setelah pesawat tiba di apron, kata dia, sejumlah petugas bandara langsung datang untuk mengevakuasi pilot. Dia mengatakan, saat itu pilot terlihat dalam kondisi pingsan. Pilot Batik Air tersebut langsung dilarikan ke Rumah Sakit Siloam Kupang untuk mendapat penanganan medis.

Direktur Eksekutif Rumah Sakit Siloam dr Hans Lie membenarkan bahwa pihaknya menerima pasien yang berprofesi sebagai pilot yang masuk unit gawat darurat. Namun, kata dia, pasien yang pilot Batik Air tersebut tiba dalam keadaan sadar dan hingga saat ini masih dalam penanganan oleh tenaga medis.

“Betul ada pasien pilot Batik Air yang ditangani IGD, tapi saya belum mengetahui siapa nama pasien tersebut,” katanya.

Dikonfirmasi terpisah, Corporate Communications Strategic of Batik Air, Danang Mandala Prihantoro membenarkan terjadi gangguan kesehatan saat pilot tengah menerbangkan pesawat. Namun Danang memastikan Batik Air yang membawa tujuh kru dan 148 tamu itu sudah laik terbang.

“Seluruh kru menjalani pemeriksaan kesehatan, dinyatakan laik terbang (airworthy for flight),” tegas Danang.

Danang menjelaskan, sebelum pendaratan darurat, Pilot in Command (PIC) dalam hal ini pilot merasa adanya gangguan kesehatan. Pilot terindikasi pusing berat sehingga membuat konsentrasi terpecah dan lemas.

“Penerbangan ID-6548 dengan komando kopilot (first officer) dan menginformasikan bahwa akan mendarat dalam keadaan darurat (emergency landing). Kondisi ini sudah sesuai tindakan operasional penerbangan dalam buku manual,” tegas Danang.

Usai kejadian, Batik Air menerbangkan pesawat pengganti dari Bandar Udara Internasional Juanda di Sidoarjo, Jawa Timur (SUB) ke Kupang.

Penulis : Red

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *