Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
News

Komplotan Maling Beraksi di Cilandak, Perhiasan Sekitar Rp 300 Juta dan Sertifikat Tanah Raib

×

Komplotan Maling Beraksi di Cilandak, Perhiasan Sekitar Rp 300 Juta dan Sertifikat Tanah Raib

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

itoday.id | JAKARTA . Komplotan maling menggasak brangkas berisi barang berharga milik seorang penghuni rumah di Jalan Kramat Batu Dalam, Gandaria Selatan, Cilandak, Jakarta Selatan pada Rabu (29/9/2021) pagi.

Perhiasan yang ditaksir bernilai hingga Rp 300 juta dan empat sertifikat tanah di dalam brankas raib digondol maling.

Example 300x600

Perwakilan pemilik rumah, Prishilla Afita (27), mengatakan, rumahnya disatroni komplotan maling sekitar pukul 10.15 WIB.

Komplotan maling diduga berpura-pura sebagai petugas dari perusahaan listrik negara (PLN).

“Jadi kronologinya itu ada orang ngetok pagar kencang banget. Teriak, ‘Bu permisi, Bu permisi bu. Terus saya ngintip kan dari jendela kamar namun ternyata orangnya itu sudah masuk ke dalam pagar,” ujar Prishilla seusai membuat laporan di Polres Metro Jakarta Selatan, Rabu sore.

Prishilla menduga komplotan maling berjumlah empat orang. Melihat ada orang masuk, Prishilla kemudian meminta pembantu rumah tangganya untuk menemui orang yang berada di pekarangan rumahnya.

“Terus akhirnya saya panggil Mbak saya (asisten rumah tangga). Saya lihat Mbak saya lagi nyuci, langsung lari ke depan temui orang di depan,” kata Prishilla.

Asisten rumah tangga di rumah Prishilla mengaku ditemui orang yang mengaku sebagai petugas PLN.

Dua orang dari komplotan maling kemudian disebut mengalihkan perhatian asisten rumah tangga Prishilla.

Rumah yang disasar komplotan maling berukuran cukup besar. Dari pintu depan ke bagian kamar lokasi brankas berjarak sekitar 15 meter.

“Terus habis itu dia (pelaku) ngajak ngecek kabel gitu. Nah ngajaknya itu jauh dari pintu masuk ke rumah gitu kan. Jadi yang dua ngalihin Mbak saya yang kaya alibinya sebagai PLN. Yang satu atau dua masuk ke dalam rumah,”tambahnya.

Posisi asisten rumah tangga Prishilla kemudian menjauh dari pintu utama rumah. Komplotan maling pun menuju kamar nenek Prishilla.

Pelaku kemudian masuk ke kamar nenek Prishilla dan menuju lemari baju. Di dalam lemari tersimpan brankas berisi perhiasan dan sertifikat tanah.

“SHM ada empat sertifikat hak milik ya, terus kemudian ada berlian, kalung, cincin, anting berlian dan emas kira-kira berapa gram gitu. Iya totalnya ratusan juta lho Mas. Iya hampir 300 jutaan lah totalnya sekitar segitu untuk perhiasannya,” tambah Prishilla.

Pelaku yang membawa brankas sempat dilihat oleh asisten rumah tangga saat keluar dari rumah.

Asisten rumah tangganya kemudian kembali ke dalam rumah dan menemukan pintu kamar nenek Prishilla terbuka dan posisi lemari sudah terbuka.

Saat itu, di rumahnya hanya ada asisten rumah tangga dan Prishilla di dalam rumah. Nenek Prishilla bersama sopirnya pergi sebelum pukul 10.00 WIB.

Sementara itu, asisten rumah tangga lainnya sedang belanja ke luar rumah. Atas kehilangan ini, Prishilla sudah membuat laporan kepolisian di Polres Metro Jakarta Selatan.

Polisi pun sudah mendatangi lokasi untuk memeriksa sejumlah saksi dan mengambil rekaman kamera CCTV di sekitar lokasi. (*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *