itoday.id, Surabaya | Memiliki semangat dan perjuangan yang luar biasa dalam mengabdikan diri melalui profesi masing-masing secara bertanggung jawab untuk kebaikan bangsa dan negara, merupakan syarat untuk menjadi pahlawan di masa kini. Hal itu menurut Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa yang mengatakan semua orang bisa menjadi pahlawan di era kekinian.

“Tidak harus terjun ke medan perang dengan angkat senjata. Siapa saja bisa jadi pahlawan dengan catatan nilai-nilai kepahlawanan tersebut terimplementasi secara nyata dan terwujud dalam tindakan sehari-hari,” ungkap Khofifah usai upacara Peringatan Hari Pahlawan di lapangan Tugu Pahlawan Surabaya, Minggu (10/11).

Diungkapkan, zaman dulu, makna kepahlawanan adalah mereka yang berperang melawan penjajah atau orang – orang yang ikut berperan memperjuangkan dan mempertahankan kemerdekaan. Tantangan yang dihadapi terpampang nyata yaitu penjajahan dari bangsa lain.

Era kini, lanjut Khofifah, tantangan yang dihadapi bukan lagi penjajahan secara fisik, tetapi bagaimana menyelesaikan berbagai persoalan besar dan kompleks yang dapat merongrong bangsa ini. Menurutnya, selama bisa memberi kontribusi bagi kemajuan bangsa, maka orang tersebut layak disebut sebagai pahlawan masa kini.

“Musuh kita saat ini adalah kemiskinan, kesenjangan sosial, kebodohan, kerusakan lingkungan, dan pengangguran. Belum lagi ditambah narkoba, trafficking, radikalisme, terorisme, KKN dan lain sebagainya. Inilah medan juang kekinian dan kita harus bersama-sama memeranginya,” ujarnya.
Khofifah menambahkan, musuh lain yang tidak kalah berbahayanya di era digital saat ini adalah anasir yang dapat memecah belah bangsa yang bergerilya menggunakan senjata kabar bohong (hoax). Mereka sengaja menebar jaring kabar bohong dengan tujuan mengadu domba anak bangsa dengan isu SARA.

Dalam upacara peringatan Hari Pahlawan 10 November tersebut, Gubernur Khofifah juga bersilaturahmi dengan para veteran, perintis kemerdekaan serta keluarga pahlawan serta memberikan santunan dan bingkisan khusus.
Sebelumnya, Gubernur Khofifah juga memimpin apel kehormatan dan renungan suci (AKRS) dalam rangka Hari Pahlawan 10 November di Taman Makam Pahlawan Kusuma Bangsa Surabaya, tepat pukul 00.00 WIB, Minggu dini hari.

Saat pembacaan Naskah AKRS, Khofifah sapaan akrab Gubernur Jatim mengajak para peserta apel untuk memberikan penghormatan sebesar-besarnya pada para kusuma bangsa yang bersemayam di TMP Sepuluh Nopember. Sebanyak 3.376 TNI, Polri, dan ASN serta pejuang dan 53 Pahlawan tidak dikenal dimakamkan di TMP Sepuluh Nopember.

AKRS dalam rangka memperingati Hari Pahlawan diikuti sebanyak 188 peserta yang berasal dari TNI, Polri, Wanita TNI dan Polwan, Pramuka, Linmas, Mahasiswa , Korsik Korem 084/BJ, Korpri, pelajar SMU dan SMA, dan organisasi pemuda serta FKPPI. Tampak di barisan kehormatan AKRS yaitu , Wakil Gubermur Jawa Timur, Pangdam V Brawijaya, Kapolda Jawa Timur, Kajati, Wakil Ketua DPRD Provinsi Jatim, Kasgartap 3 Surabaya, Danlatamal V Surabaya serta Sekdaprov Jatim.

Penulis : Red